Di Duga Tambang Galian C Ilegal Kebal Hukum Tetap Beroperasi Di Desa Wonosobo

oleh -76 Dilihat
oleh

Buser86.id // Banyuwangi – Aktivitas Penambangan galian C di duga Ilegal dan Kebal Hukum berada dia daerah desa Wonosobo Kecamatan Srono Kabupaten Banyuwangi,Aktivitas tambang tersebut telah beroperasi sudah lama kurang lebih 3 bulan lamanya dan seolah olah Pengusaha Tambang Galian C di duga Kebal Hukum ,Banyuwangi sabtu1/3 /2023

Tambang yang di miliki inisial Ck, merupakan pengusaha penambang galian C yang menguasai pertambangan di sekitar desa wonosobo yang juga di duga Ilegal dan kebal hukum,di dalam bisnis pertambangan ,meskipun izin pertambangan belum resmi di keluarkan dari kementrian ESDM,Pengusaha tambang galian C di desa wonosobo sepertinya tidak merasa takut meski salah satu penambangan sudah pernah ada penertiban atau di tutup aparat pemerintahan , di duga pengusaha C di desa Wonosobo di duga Ilegal dan Kebal hukum juga di duga ada pembiaran dari instansi terkait dan oknum yang gak jelas yang membekup penambangan galian C di desa wonosobo tersebut

Dari penelusuran Awak Media d lokasi tambang galian C pda hari sabtu tanggal 1/3/2023 sekitar pukul 14.00 wib,terlihat puluhan antrian dum truk untuk mengisi matrial muatan pasir dan juga ada alat Exscavator yang gunanya untuk mengupas tanah dan mengeruk pasir untuk mengisi dum truk,pengusaha tambang galian C diduga kebal hukum tersebut jika dihitung setiap harinya hasil dari tambang galian c tersebut bisa menghasilkan sekitar puluhan dum truk dan meraih keuntungan yang banyak , tapi dari pengusaha tambang tidak memikirkan dampaknya yang di pikirkan hanya hasilnya aja.

Selama ada kegiatan penambangan galian C yang di duga Ilegal dan kebal hukum ,mengakibatkan dan dampaknya dapat merusak akses sepanjang jalan masuk desa khususnya desa wonosobo ,banyak bukti fan fakta yang di temukan di sepanjang jalan desa wonodobo semakin  rusak akibat tambang galian C yang setiap harinya di lalui atau di lewati dum truk muatan pasir yang melebihi kapasitas tonase,sehingga jalan menjadi berlubang dan membahayakan serta tidak kenyamanan bagi pengguna jalan khususnya kendaraan bermotor .

Ketika Awak Media melakukan penelusuran atau klarifikasi dan konfirmasi kepada salah satu warga yang ada di sekitar area lokasi penambangan galian C di desa wonosobo yang tidak mau di sebut namanya inisial TH mengatakan ,sebetulnya kami tidak senang mas dengan adanya penambangan galian C di desa kami atau khususnya desa wonosobo,aktifitas tambang galian C setiap harinya mengupas tanah yang ada kandungannya pasir,bahwasanya tambang tersebut sudah beraktivitas lama kurang lebih 3 bulan,Akibat dari adanya tambang itu sepanjang jalan desa wonosobo untuk menuju kampung hancur dan rusak,anehnya pemerintah desa atau pemangku wilayah diam aja dan tidak ada tindakan untuk menutup tambang dan tidak memberikan peringatan juga sangsi kepada pengusaha tambang tersebut,ujarnya

Lanjut, TH Banyak jalan rusak juga debu dan kotoran berterbangan kesana kesini ,sehingga aktifitas pengendara motor tergganggu karena adanya debu dan kotoran sisa lewat dum truk ,malah kemarin ada salah satu pengendara sepeda hampir jatuh ,bagi kami juga gk ada manfaatnya ada tambang galian C sini tambah merusak lingkungan juga mencemarkan polusi udara yang tidak baik,,penambangan di desa kami di duga ada pembiaran dari instansi – instansi terkait dan seolah olah menutup mata dengan adanya tambang galian C tersebut,mungkin dari pemberitaan yang di publikasikan oleh awak media bisa membantu dan menutup aktivitas penambangan galian C di desa kami yang di duga Ilegal dan pengusahnya diduga kebal hukum,jelasnya

Di tempat berbeda,dengan tidak sengaja ada salah satu karyawan galian C inisial KH mengatakan ,kami menguruk pinggir waduk untuk penahan air dan teryata untuk tanah penahan waduk kayaknya ngerebes air mas ,karna kan kita cari yang ada pasirnya,klau gk begitu kita kan gk dapat pasir di karenakan tempat pinggir waduk tersebut itu banyak mengandung pasirnya,ucapnya

Seharusnya jika penertiban oleh APH(Aparat Penegak Hukum) tidak pengaruh,sebaiknya Kapolresta Banyuwangi harus turun tangan terkait aktivitas penambangan galian C yang ada di desa wonosobo yang di duga Ilegal dan kebal hukum dan jangan ada pembiaran

Menurut Undang Undang No,3 tahun 2020 tentang pertambangan Mineral dan Batubara (UU Minerba)telah menyediakan bebagai Regulasinya tertera dalam Pasal 158 UU Minerba Menyatakan ,Setiap orang yang melakukan usaha penambangan tanpa IUP,IPR atau IUPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37.pasal 40 ayat (3).Pasal 48 .Pasal 67ayat (1).Pasal 74 ayat (1) ayat (5) dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan dikenakan denda paling banyak Rp,100.000.000 (seratus milyar)

Padahal dampak dari tambang sangat besar pada kerusakan alam serta ekosistem dan kerusakan atau merusak akses jalan ,dengan keberanian para Penambang melakukan Aktivitas Ilegalnya juga di sebabkan karena lemahnya penegakan hukum di wilayah banyuwangi.

(Tim 86)

No More Posts Available.

No more pages to load.